• Post 1
  • Post 2
  • Post 3
  • Post 4
  • Post 5

Jumat, 24 April 2015

SEJARAH PERJALANAN BANDARA KEMAYORAN JAKARTA

SEJARAH PERJALANAN BANDARA KEMAYORAN JAKARTA

Bekas Bandara Kemayoran Jakarta
Menelisik perjalanan sejarah bekas Bandara kemayoran Jakarta, kita bisa milihat dari sudut kacamata sejarah berdirinya Bandara kemayoran Jakarta dari beberpa sumber daftar pustaka yang telah banyak mencatat. Bahwa Bandara Kemayoran pernah menjadi Bandara Penerbangan Internasional pertama di Indonesia.



 
Bandara Kemayoran yang dibangun pada tahun 1934, dan secara resmi dibuka pada tanggal 8 Juli 1940, meski tercatat pada tanggal 6 Juli 1940 bandara udara kemayoran sudah mulai beroperasi dengan pesawat udara pertama yang mendarat jenis DC- 3 Dakota milik perusahan penerbangan Hindia Belanda, KNILM ( Koningkelije Nederlends Indische Luchvaart Maatschapii) yang diterbangkan dari lapangan udara Tjililitan (sekarang Halim Perdanakusuma). Tercatat pesawat ini beropersi di Kemayoran sampai masa berakhirnya masa operasi.

Bandar udara dengan kode JKT mulai berhenti beroperasi pada tanggal 1 Januari 1983, dan resmi berhenti beroperasi pada tanggal 1 Juni 1984. Sedangkan sejak tahun 1975 penerbangan internasional untuk  sementara di alihkan di Bandara Halim Perdanakusuma.

Masuknya masa penjajahan Jepang pada tahun 1942 -1945 yang berlanjut masa pemerintahan NICA Belanda hingga akhirnya dikelola oleh Pemerintah Republik Indonesia pada tahun 1950. Dan pada akhirnya  pada tahun 1958 (Djawatan Penerbangan Sipil) kemudain di serahkannya Bandara Kemayoran untuk dikelola oleh sebuah Perusahanan Negara "Angkasa Pura" Kemayoran pada tahun 1960. Dan pengelolaan Bandara Kemayoran yang dilakukan oleh BMUN berganti nama menjadi "Perum Angkasa Pura I" hingga akhir operasinya Bandara Kemayoran pada tahun 1984.


Pada masa Pemerintahan Belanda 1940-1942 Bandara Kemayoran dikelola menjadi Bandar Udara Internasional. Dan pengelolaannya dipercaya oleh KNILM oleh pemerintah Belanda sampai pada masa penjajahan Jepang. Dua hari sebelum peresmian pada tanggal 6 Juli 1940,  pesawat pertama yang mendarat adalah DC-3 milik KNILM yang diterbangkan dari lapangan udara Tjililitan (sekarang Halim Perdanakusuma).

Pesawat yang berjenis DC-3 berregristrasi PK-AJW juga yang pertama bertolak dari Bandara Kemayoran menuju Australia sehari kemudian. Pada hari peresmiannya KNILM menggelar beberapa pesawat miliknya. Di Apron terdapat pesawat DC-2 Univer, DC-3 Dakota, Foker F -VIIb 3m, Grumman G-21 Goose, de Havilland, DH-89  Dragon Rapid, dan Lockheed L-14 Super Electra. Dan sekitar dua bulan kemudian KNILM mendatangkan pesawat baru seperti Douglas DC-5 dan Sikorsky S-43 Babby Clipper.

Perjalanan dan perkembangan Bandara Kemayoran memasuki masa fase-fase bersejarah Indonesia dari masa pemerintahan Hindia Belanda, pendudkan Jepang hingga memasuki masa kemerdekaan Indonesia, terutama sekali dalam dunia penerbangan, mulai dari pesawat-pesawat sipil hingga pesawat militer bermesin piston, propeler, hingga turbojet pernah mendarat di Bandara Kemayoran.

Pesawat-pesawat yang pernah mendarat di lapangan udara Bandara kemayoran dari

  1. Pesawat jenis Fokker F-VIIb-3 dengan mesin torak, 
  2. Fokker Freindship dengan mesin turbo hingga Fokker F-28 yang bermesin jet,
  3.  Jenis pesawat DC-3 Dakota, 
  4. Pesawat berbadan lebar generasi awal seperti Boeing 747 seri 200,
  5. Jenis pesawat DC-10, dan
  6. Airbus A-300.
Dan pesawat-pesawat militer yang oernah mendarat di lapangan udara Bandara Kemayoran antara lain  :
  1. Jenis Pesawat Glenn Martin B-10 dan B-12,
  2. Jenis pesawat Koolhoven FK51,
  3. Jenis pesawat Brewster F-2 Buffalo,
  4. Jenis pesawat Lochkeed L-18 Lodestar,
  5. Jenis pesawat Curtless F-36 Hawk,
  6. Jenis pesawat Fakker CX, dan
  7. Jenis pesawat Boeing B-17 Flying Fortress.

Tidak luput dalam catatan sejarah liputan peristiwa kejadian kelam yang kami dapatkan dari beberapa sumber berita media bahwa dalam dunia penerbangan di Bandara Kemayoran. Antara lain pesawat jenis Beechcraft pernah mengalami kecelakaan pada saat menandarat di Bandara Kemayoran, kemudian pesawat jenis Convair340 yang mendarat tanpa roda, pesawat jenis DC-3 yang terbakar, dan pesawat jenis DC-9 yang mengalami patah badan ketika mendarat di landasan pacu, pesawat jenis Fokker F-27 pada saat tinggal landas menukik dan membelok kebawah hingga hancur terbakar pada saat penerbangan latihan. Dan tercatat pula dalam dunia penerbangan dari Bandara Kemayoran sebuah pesawat yang pernah tinggal landas dari bandara ini namun tidak pernah kembali pulang.

Beberapa catatan sejarah yang kami himpun dari beberapa sumber daftar pustaka dan media oleh beberapa team perumus yang memprakarsi berdirinya Museum Nasional Bandara Kemayoran Jakarta untuk berbagi informasi pengetahuan.

Semoga semua cerita dan informasi yang tercatat dalam sejarah ini dapat diabadikan dalam sebuah ornamen dan diorama di sebuah Museum untuk dapat di ketahui oleh masyarakat umum dan sebagai objek wisata yang memberikan pembelajaran yang memuat nilai sejarah perjalanan bangsa Indonesia.

Lahirnya suatu ide gagasan yang berkembang pada cita-cita luhur dari beberapa anak bangsa Indonesia  yang tergabung dalam Team Perumus untuk ikut andil dalam mewujudkan program pemerintah Indoensia dalam melestarikan sebuah aset bernilai sejarah bangsa Indonesia ini, maka melalui media sosial website blog inilah setiap langkah dan usaha kami untuk diketahui oleh para generasi anak bangsa Indonesia.

Sejarah Singkat Garuda Indonesia

 Sejarah singkat
Seiring semakin meningkatnya permintaan jasa industri penerbangan, Perusahaan terus mengembangkan jaringan penerbangan hingga ke kota-kota pertumbuhan ekonomi dan wisata baru di wilayah Barat dan Timur Indonesia. Sejarah penerbangan komersial Indonesia dimulai saat bangsa Indonesia sedang mempertahankan kemerdekaannya. Penerbangan komersial pertama menggunakan pesawat DC-3 Dakota dengan registrasi RI 001 dari Calcutta ke Rangoon dan diberi nama “Indonesian Airways” dilakukan pada 26 Januari 1949. Pada tahun yang sama, 28 Desember 1949, pesawat tipe Douglas DC-3 Dakota dengan registrasi PK-DPD dan sudah dicat dengan logo “Garuda Indonesian Airways”, terbang dari Jakarta ke Yogyakarta untuk menjemput Presiden Soekarno. Inilah penerbangan yang pertama kali dengan nama Garuda Indonesian Airways. Setahun kemudian, 1950, Garuda Indonesia resmi menjadi Perusahaan Negara. Pada masa itu, Perusahaan memiliki 38 buah pesawat yang terdiri dari 22 jenis DC-3, 8 pesawat Laut Catalina, dan 8 pesawat jenis Convair 240. Armada Perusahaan terus berkembang, dimana untuk pertama kalinya Garuda Indonesia membawa penumpang jamaah Haji ke Mekkah pada tahun 1956. Perjalanan terbang ke kawasan Eropa dimulai Garuda Indonesia pada tahun 1965 dengan tujuan akhir di Amsterdam.

Tahun 1980

Sepanjang tahun 1980-an, Garuda Indonesia melakukan revitalisasi dan restrukturisasi berskala besar untuk operasi dan armadanya. Hal ini mendorong perusahaan untuk mengembangkan program pelatihan yang komprehensif untuk awak kabin dan awak darat Garuda Indonesia dan mendirikan fasilitas pelatihan khusus di Jakarta Barat dengan nama Garuda Indonesia Training Center.

Tahun 1990

Armada Garuda Indonesia dan kegiatan operasionalnya mengalami revitalisasidan restrukturisasi besar-besarandi sepanjang tahun 1980-an. Hal ini menuntut Perusahaan merancang pelatihan yang menyeluruh bagi karyawannya dan mendorong Perusahaan mendirikan Pusat Pelatihan Karyawan, Garuda Indonesia Training Center di Jakarta Barat.

Tahun 2000

Seiring dengan upaya pengembangan usaha, di awal tahun 2005, Garuda Indonesia memiliki tim manajemen baru, yang kemudian membuat perencanaan baru bagi masa depan Perusahaan. Manajemen baru Garuda Indonesia melakukan evaluasi ulang dan restrukturisasi Perusahaan secara menyeluruh dengan tujuan meningkatkan efisiensi kegiatan operasional, membangun kembali kekuatan keuangan yang mencakup keberhasilan Perusahaan dalam menyelesaikan restrukturisasi utang, menambah tingkat kesadaran para karyawan dalam memahami pelanggan, dan yang terpenting memperbarui dan membangkitkan semangat karyawan Garuda Indonesia.

Tahun 2010

Penyelesaian seluruh restrukturisasi utang Perusahaan mengantarkan Garuda Indonesia siap untuk mencatatkan sahamnya ke publik pada 11 Februari 2011. Perusahaan resmi menjadi perusahaan publik setelah penawaran umum perdana atas 6.335.738.000 saham Perusahaan kepada masyarakat. Saham tersebut telah dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 11 Februari 2011 dengan kode GIAA. Salah satu tonggak sejarah penting ini dilakukan setelah Perusahaan menyelesaikan transformasi bisnisnya melalu kerja keras serta dedikasi berbagai pihak. Per 31 Desember 2013, struktur kepemilikan saham Garuda Indonesia sebagai emiten dan Perusahaan publik adalah Negara Republik Indonesia (69,14%), karyawan (0,4%), investor domestik (24,34%), dan investor internasional (6,12%).
Untuk mendukung kegiatan operasionalnya, Garuda Indonesia memiliki 5 (lima) Entitas Anak yang fokus pada produk/jasa pendukung bisnis Perusahaan induk, yaitu PT Abacus Distribution Systems Indonesia, PT Aero Wisata, PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia, PT Aero Systems Indonesia, dan PT Citilink Indonesia. Dalam menjalani kegiatan operasionalnya, Perusahaan didukung oleh 7.861 orang karyawan, termasuk 2.010 orang siswa yang tersebar di Kantor Pusat dan Kantor Cabang.
Garuda Indonesia, pada Januari 2015, mengoperasikan 134 pesawat yang terdiri dari 2 pesawat Boeing 747-400, 11 pesawat Airbus A330-300, 11 pesawat Airbus A330-200, 5 pesawat Boeing 737 Classic (seri 300/500), 76 pesawat Boeing 737-800NG, 15 pesawat CRJ1000 NextGen, 8 pesawat ATR72-600, 6 pesawat Boeing 777-300ER, dan 30 pesawat Citilink yang terdiri dari 24 pesawat Airbus A320-200, 5 pesawat Boeing 737-300 serta 1 pesawat Boeing 737-400.
Menghadirkan standar baru kualitas layanan dalam industri air travel, Garuda Indonesia saat ini melayani penerbangan ke 64 destinasi pilihan yang terdiri dari 44 kota di area domestik dan 20 kota di area internasional.
Selain melayani penerbangan di rute-rute tujuan yang dioperasikan, saat ini Garuda Indonesia juga melaksanakan perjanjian “code share” dengan 14 maskapai internasional.
Selain itu, pada tanggal 5 Maret 2014, Garuda Indonesia secara resmi bergabung dengan aliansi global, SkyTeam, sebagai bagian dari program perluasan jaringan internasionalnya. Dengan bergabung bersama SkyTeam, penumpang Garuda Indonesia kini dapat terbang ke 1.064 tujuan di 178 negara yang dilayani oleh semua maskapai anggota SkyTeam dengan lebih dari 15.700 penerbangan per hari dan akses ke 564 lounge di seluruh dunia.
Sebagai bagian dari upaya Perusahaan untuk terus meningkatkan layanan kepada pengguna jasa, Garuda Indonesia memperkenalkan layanan khas “Garuda Indonesia Experience”, yang menghadirkan kerahmahtamahan, budaya, dan segala hal terbaik dari Indonesia melalui kelima panca indera, yaitu sight, sound, taste, scent, dan touch, untuk diimplementasikan dalam layanan pre-journey, pre-flight, in-flight, post-flight, dan post-journey.
Garuda Indonesia juga merupakan salah satu maskapai yang terdaftar sebagai IATA Operational Safety Audit (IOSA) Operator dan menerapkan standar kemanan dan keselamatan yang setara dengan maskapai internasional besar anggota IATA lainnya. Garuda Indonesia menerima sertifikat IOSA pada tahun 2008 lalu.

Senin, 20 Agustus 2012

Pembuatan Pesawat Sukhoi Superjet 100

Sejarah Pembuatan Sukhoi Superjet 100. Di Indonesia beberapa hari yang lalu pesawat sukhoi superjet 100 mengalami kecelakaan di gunung salak tapi tahukah anda sejarah pembuatan pesawat tersebut dalam artikel ini akan disampaikan sejarah pembuatan pesawat tersebut untuk anda. Sukhoi Superjet 100 merupakan pesawat penumpang untuk jarak tempuh menengah yang dirancang sejak tahun 2000


Minggu, 29 Juli 2012

Sukhoi SSJ 100 Mencatatkan Sejarah Kelam di Indonesia

Jakarta - Sukhoi Superjet 100 (SSJ 100) menggoreskan catatan kelam dalam sejarah penerbangannya. Dalam penerbangan 'promosinya' di Indonesia, SSJ 100 bernasib cukup naas.

Kepala SAR menduga Pesawat pabrikan Rusia yang membawa 50 orang tersebut jatuh di wilayah Gunung Salak, Jawa Barat. Namun, hingga saat ini belum ada kepastian.

Dari data-data yang dihimpun detikFinance, Kamis (10/5/2012), SSJ 100 adalah pesawat jarak jauh dengan kemampuan regional dimana berkapasitas kurang lebih 100 penumpang. SSJ 100 dikembangkan sekaligus didesain serta diproduksi Sukhoi Civil Aircraft Company (SCAC) yang bekerjasama dengan Alinea Aeronautica.

Sukhoi Civil Aircraft Company merupakan anak usaha dari United Aviation Corporation yang memproduksi pesawat sipil.

Siapa yang tak kenal Sukhoi? Unit militernya Sukhoi sudah sangat terkenal dengan pesawat tempur yang memiliki kemampuan bermanuvernya. RI sendiri telah memiliki beberapa pesawat tempur produksi Sukhoi.

Bagaimana rekam jejak pesawat penumpang? Ya melalui pesawat SSJ 100 inilah pabrikan Rusia itu berharap banyak. SSJ 100 elah berhasil menjalani penerbangan perdananya pada Mei 2008. Pesawat ini mempunyai kemampuan kecepatan terbang maksimum 0.81 kecepatan suara (Mach 0.81) dan mencapai ketinggian 40.000 feet.

SSJ 100 dapat beroperasi (take off and landing) di bandara yang memiliki panjang landasan 1.731 meter (versi basic range) dan sampai 2.052 meter (versi long range).

Pada Februari 2011 lalu SSJ 100 telah meraih Sertifikat Type (Type Certification) dari Otoritas Sertifikasi Rusia (the Russian Certification Authority IAC AR) dan diharapkan sertifikasi dari Otoritas Penerbangan Uni Eropa (EASA) akan diperoleh pada 2011 ini. Produksi pertama SSJ 100 telah diserahkan pada 19April 2011 kepada Armavia Airline, satu perusahaan penerbangan sipil di Armenia.

Hal tersebut menarik minat maskapai swasta nasional, PT Sky Aviation. Sky Aviation berencana memperkuat armadanya dengan membeli 12 pesawat Sukhoi Super Jet 100 (SSJ 100) senilai US$ 380,4 SCAC.

"Kami sangat berharap pesawat bisa diterima pada 17 Agustus 2012. Kami telah mempersiapkan sejumlah rute baik domestik, maupun rute regional Internasional untuk pengoperasian pesawat SSJ 100," jelas Direktur Utama Sky Aviation Krisman Tarigan di Jakarta, akhir tahun 2011 lalu.

Rencananya pesawat SSJ 100 akan dioperasikan di rute-rute merata di Indonesia Bagian Barat (Sumatera dan Jawa), Indonesia Bagian Tengah (Kalimantan,Sulawesi, Bali dan NTT) serta Indonesia Bagian Timur (Maluku dan Papua).

"Dengan Armada SSJ 100, Sky Aviation akan membuka rute-rute penerbangan antar kota di Kalimantan yang selama ini tidak dilayani serta siap melayani masyarakat di pulau-pulau Sulawesi, NTT, Maluku dan Papua. Selain pesawat SSJ 100, kami juga akan menambah armada dengan pesawat Sky Lander (kapasitas 19 penumpang) sebanyak 10 buah," tambahnya.

Sky Aviation merupakan salah satu unit Group Petroneks Energy adalah perusahaan penerbangan yang relatif baru, mengantongi AOC 135 -144 dari Kementerian Perhubungan pada 14 Mei 2009 dan Surat Izin Usaha Angkutan Udara Niaga Tidak Berjadwal pada 8 Maret 2010.

Presiden Sukhoi Civil Aircraft Company, Vladimir Prisyazhnyuk mengungkapkan kegembiraannya dapat bekerja sama dengan Sky Aviation.

"Performa dari Sukhoi Superjet 100 akan mendukung pengembangan network-rute Sky Aviation. Kami optimistis pesawat bisa dikirim pada Agustus 2012," kata Dia.

Di Indonesia, ada dua maskapai yang telah menjalin kerjasama dengan SCAC yakni Kartika Airlines dan PT Merukh Ama Coal sebagai pemilik PT Dirgantara Air Service dan PT Sabang Merauke Air Charter (SMAC).

Namun di awal penerbangannya, SSJ 100 mencatatkan sejarah buruk dengan kejadiaan naas. Pesawat tersebut hilang kontak setelah 21 menit terbang dari Lanud Halim Perdanakusumah dalam rangka penerbangan promosinya.

SSJ 100 yang diduga jatuh ini membuat seluruh media baik lokal maupun internasional menyorot tajam. Kejadian ini merupakan kejadian terparah SSJ 100.

Berdasarkan catatan Russia Today, Rabu (9/5/2012), terdapat beberapa insiden yang menyertai pengoperasian pesawat buatan Rusia ini. Insiden yang terjadi hanyalah insiden kecil. Tidak ada satu pun insiden yang mengakibatkan cedera atau kematian penumpang di dalamnya.

Berikut ini insiden-insiden yang dialami Sukhoi Superjet 100:

1. 6 Mei 2012, SSJ-100 keluar dari landasan pacu saat mendarat di Bandara Kazan, Rusia.

2. 16 Maret 2012, pesawat jet harus putar balik dan kembali ke Moskow selama penerbangan ke Astrakhan setelah kru menemukan landing gear tak bisa digunakan sepenuhnya.

3. 25 Desember 2011, penerbangan SSJ-95, yang merupakan modifikasi superjet, dari Minsk, Belarusia, dibatalkan karena kegagalan landing gear. Pesawat lantas kembali ke Moskow tanpa penumpang.

Sedangkan kasus terbaru adalah hilang kontaknya pesawat superjet ini di sekitar Bogor, Jawa Barat pada Rabu sore (9/5/2012), pukul 14.33 WIB. Ada 50 orang di atas pesawat tersebut, di mana 8 orang merupakan warga negara Rusia.

Menurut mantan pilot penguji dari Rusia, Magomed Tolboev, sebagian wilayah Jakarta memiliki medan yang berat. Tolboev sebelumnya pernah terbang di wilayah ini.

"Ada medan dengan gunung setinggi 6.158 kaki. Ini sulit sekali," ucapnya kepada Russia Today.

"Pilot seharusnya bisa melihat gunung karena pesawat ini sangat modern. Pesawat ini dilengkapi dengan peralatan penerbangan terkini," imbuh Tolboev.

Pesawat Sukhoi Superjet 100 yang hilang di kawasan Gunung Salak, Bogor, Rabu (9/05/2012) diduga jatuh di kawasan Kawah Ratu, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor. Hal itu berdasarkan titik koordinat terakhir pukul 14.33 sebelum akhirnya pesawat lost kontak dengan ATC Bandara Halim Perdakusuma.

Kepala SAR Jakarta Ketut Parwa menjelaskan, meskipun titik koordinat terakhir pesawat sudah diketahui, namun pihaknya belum bisa memastikan apakah pesawat berpenumpang 40 orang itu jatuh di posisi tersebut.

Sabtu, 28 Juli 2012

sejarah singkat Sukhoi Superjet 100 dari Rusia

JAKARTA. Sukhoi Superjet 100 merupakan pesawat jarak menengah berbadan sedang yang dikembangkan Rusia sejak tahun 2000. Pesawat ini merupakan pesawat penumpang komersial pertama yang dibikin Rusia sejak jatuhnya Uni Soviet.
Bagi Sukhoi, pesawat Superjet 100 ini merupakan pesawat pesawat sipil pertama. Sebelumnya, Sukhoi lebih gemar membuat jet-jet tempur yang dijual ke kolega negaranya termasuk Indonesia.
Agar bisa membuat pesawat sipil, Sukhoi lantas menjalin kerja sama dengan mitra dari negara lain termasuk dengan Boeing asal Amerika Serikat. Berbekal kerja sama itulah, Sukhoi mulai memproduksi Superjet 100 yang kelak diberi nama Sukhoi Superjet 100.

Selain dengan Boeing, pabrik pesawat Sukhoi juga menggalang kerja sama dengan perusahaan asing lainnya termasuk, Italia Finnmeccanica selaku investor utama.
Investor asal Prancis ini memang menguasai pembuatan Superjet, terutama dalam hal membuat mesin. Selain itu, Sukhoi juga bekerja sama dengan Liebherr, perusahaan asal Jerman yang menguasai teknologi kemudi dan sistem pendukung pesawat.
Baru 3 bulan dapat sertifikat terbang di Eropa
Walaupun sudah dikembangkan sejak tahun 2000, namun Sukhoi terbilang telat untuk merealisasikannya. Program pembuatan Superjet 100 tersebut mundur dari target karena adanya penundaan sertifikasi terbang.
Hingga akhirnya, pesawat yang dibikin di Rusia ini bisa melakukan terbang perdana pada tahun 2008, hingga akhirnya memperoleh sertifikat operasi terbang di Rusia pada tahun 2011.
Setelah mendapat sertifikat terbang di Rusia, pesawat Sukhoi Superjet 100 ini baru mendapatkan sertifikat terbang di Uni Eropa pada bulan Februari 2012, atau tiga bulan yang lalu.
Sukhoi Superjet 100 ini memiliki mesin ganda yang bisa membawa 100 penumpang. Pesawat ini mampu terbang dengan kecepatan jelajah 828 kilometer (km) per jam. Daya tempuh pesawat ini maksimum antara 3.000 sampai 4.500 km dengan muatan penuh.

Selain mendapat dukungan dari investor, Sukhoi Superjet 100 ini juga mendapat dukungan dari pemerintah Rusia. Pesawat ini ditujukan untuk menggantikan pesawat usang Tu-134 dan Yak-42.
Tak hanya itu, pesawat ini dipersiapkan bersaing dengan pesawat Embraer E-Jets asal Brasil dan Bombardier CRJ asal Kanada. Pesawat yang dibanderol US$ 35 juta ini menawarkan harga yang lebih murah dari kedua kompetitornya tersebut.
Walaupun terbang perdana dilakukan tahun 2008, pada tahun 2010, Sukhoi Superjet 100 sudah dipasarkan. Saat London Aircraft Show pada tahun 2010 lalu mjisalnya, Sukhoi Superjet 100 sudah dipasarkan ke maskapai penerbangan, termasuk maskapai penerbangan dari Indonesia.
Berlahan tetapi pasti, dengan harga yang kompetitif, pesawat dari Rusia ini kini sudah digunakan oleh maskapai penerbangan Aeroflot di Rusia dan Armevia du Armenia. Selain itu, pesawat ini juga dipesan maskapai Indonesia, yaitu Kartika Airlines, Sky Aviation sebanyak 42 unit.
Tak hanya itu, di Amerika Serikat, pesawat Sukhoi Superjet 100 menarik hati pemilik maskapai Queens Airlines asal New York yang sudah memesan 6 unit.
Sebelum kecelakaan Sukhoi di gunung Salak, Jawa Barat, Sukhoi sudah menerima pesanan 168 unit pesanan Sukhoi Superjets 100, termasuk dari maskapai terkenal Rusia yaitu Transaero.
Namun kini belum jelas, apakah para pemesan pesawat tersebut masih berniat untuk membeli pesawat yang mencatat kejadian naas di Indonesia.

Info Terbaru Hilangnya Pesawat Sukhoi Superjet 100 saat Joy Flight


setelah sebelumnya ada pemberitaan tentang hilangnya Pesawat Sukhoi Superjet 100, pesawat komersil pertama buatan dari Pabrik Sukhoi yang sudah terkenal dengan produk pesawat tempurnya. Terkait dengan Pesawat Sukhoi Superjet 100 yang di kabarkan kehilangan kontak pada pukul 14:50 BBWI, saat melakukan Event Roadshow Asia di Indonesia, Berikut adalah nama-nama penumpang pesawat angkut sipil Sukhoi Superjet 100 (SSJ-100) berdasarkan data manifes yang ditempel Pusat Penanganan Krisis di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta pada hari Rabu:

1. Kornel Sihombing (PT Dirgantara Indonesia)
2. Edie Satriyo (Pelita Air)
3. Darwin Pelawi (Pelita Air)
4. Gatot Purwoko (Airfast)
5. Budi Rizal Putra (Arta Dirgantara)
6. Syafrudin (Tartendran Mandiri)
7. Peter Adler (Sriwijaya)
8. Herman Suladji (Air Maleo)
9. Donardi Rahman (Avia Star)
10. Eloni (Kartika Air)
11. Nurdiana Wiganda (Kartika Air)
12. Arief Wahyudi (TR)
13. Nan Tram (Snecma)
14. Ruli Dermawan (Indo Asia)
15. Ahmad Faisal (Indo Asia)
16. Insan Kamil (Indo Asia)
17. Edward Edo M.
18. Ismie (Trans TV)
19. Aditya Sukardi (Trans TV)
20. Indra Halim (KAL)
21. Rietyan S. (KAL)
22. Doddy Aviantara (Majalah Angkasa)
23. DN Yusuf (Majalah Angkasa-Komando)
24. Femmi (Bloomberg)
25. Stephen Kanali (Kartika Air)
26. Capt Aan (Kartika Air)
27. Yusuf Adi Wibowo (Sk Aviation)
28. Maria Marcela (Sky Aviation)
39. Henny Stevany (Sky Aviation )
30. Maisyarah (Sky Aviation)
31. Dwi Mutiara (Sky Aviation )
32. Susana Vamela (SkyAviation )
33. Nur Ilmawati (Sky Aviation)
34. Rossy Willem (Sky Aviation )
35. Anggi (Sky Aviation)
36. Aditya (Sky Aviation)
37. Efami (Kartika Air)
Daftar Nama 8 Kru Pesawat Sukhoi Superjet 100 :
1. Pilot uji coba Aleksandr Yablontsev
2. Co-pilot Aleksandr Kotchetkov
3. Navigator udara (Aero Navigator) Oleg Shvetsov
4. Teknisi penerbangan Aleksey Kirkin
5. Pemimpin teknisi uji coba penerbangan Dennis Rakhmanov
6. Kepala deputi uji coba penerbagnan Nikolay Martyshenko
7. Direktur Penjualan perusahaan Sukhoi Evgeny Grebenshchikov
8. Manajer kontrak Kristina Kurzhukova.
dan beberapa gambar korban yang sudah di kenal termasuk salah satunya adalah Ismiyati salah satu reporter  stasiun swasta indonesia
beberapa gambar sebelum pesawat lepas landas dan penumpang-penumpang yang ikut di dalamnya


 
Air Plane Design by Trick and Tips Powered by Blogger